by

Serangkaian Tepung Tawar

Oleh : Andrian Kausyar

 

Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa tepung tawar adalah budaya dan tradisi Gayo sudah turun temurun ‚Äúnge mucap kuatu melabang kupapan‚ÄĚ sulit rasanya untuk dilupakan. Budaya dan tradisi Bangsa Indonesia dari Sabang sampai Marauke adalah ciri khas bangsa Indonesia yang beraneka ragam bentuknya seperti Aceh yang disebut peuseujuk, pada Gayo Tepung Tawar, Batak Islam ritual pemberian gelar adat (marga) dalam paket adat Batak, Minangkabau Malam Bainai, Sunda Ngebakan atau siraman, dan pada adat Jawa disebut malam Midodareni sebelumnya berlangsung siraman dengan bermacam-macam kembang, adat Papua yakni menari dan menyanyi tabuhan tifa gendang khas Papua. Dan di setiap acara adat perkawinan cara dan pelaksanaannya itu berbeda-beda tetapi tujuannya sama yaitu melestarikan khasanah budaya dan tradisi adat timur.

Serangkaian Tepung Tawar terdiri dari :

a.  Waih (air)

Merupakan lambang kehidupan, bersih, suci. Ia dipercikkan melalui seberkas tetumbuhan ke telapak tangan dan¬† kening,sebagai lambang kebersihan dan kesucian dalam kehidupan, menjalar ke seluruh tubuh,¬† yang berakhir di benak ( pusat¬† saraf), segala masalah dihadapi dengan kepala dingin. Untuk diresapi oleh rasio dan dihayati¬† oleh qalbu. Inilah sekelumit makna¬† Firman Allah Swt, dalam QA surat ‚ÄúAl Anbiya -Ayat 30‚Äú Kami jadikan segala makhluk hidup dari air ‚ÄĚsehingga Siti Hajar ke sana¬† kemari¬† ke Safa dan Marwa mencari air, berusaha mempertahankan¬† hidup dengan¬† anaknya Ismail‚ÄĚ.

b.  Oros (beras)

Bahwa sebagai lambang kemakmuran. Taburan beras di telapak  tangan dan bahu, merupakan lambang bahwa di tangan suamilah terletak kepemimpinan rumah tangga dan di bahunya pulalah terpikul beban kewajiban mencari  nafkah kehidupan berumah tangga.  Tungket Imen,beras  padi, terpikul di pundak suami.

Taburan beras ke pundak istri pun mengandung makna bahwa istri pun terpikul tanggung jawab pengelolaan nafkah yang diberikan oleh suami sehingga pengeluaran, selalu seimbang dengan pendapatan. Jangan besar pasak daripada tiang, lebih besar  pengeluaran  daripada pendapatan.

Catatan : Zaman dahulu sisa taburan beras dikumpulkan, dibungkus  dengan kain putih, diikat,  lalu disimpan ke dalam cosmos (beberasan).

c.  Ongkal

Bahwa di sini dijadikan tanaman hias, yang disebut PURING, atau PUDING, maka di tanah Gayo, tanaman ini biasa ditanam  orang di pekuburan, di sebelah kepala dan kaki  kuburan.

Hal ini melambangkan petuah atau pesan adat, ‚ÄúJANGAN BERCERAI HIDUP‚ÄĚ.¬† Dengan perkataan lain ‚Äú MENIKAH¬† SEKALI SEUMUR HIDUP‚ÄĚ,¬† kecuali bercerai¬† mati, kalau mati.¬† Hidup mati kita di tangan Allah Swt, kita pasrah dan ikhlas¬† menerima takdir. Hidup ini hanya sebentar ingat kematian, jangan angkuh dan sombong.

d.  Batang  teguh

Bahwa sejenis rumput akar serabut yang sukar dicabut dari tempat ia  tumbuh, pesan adat melambangkan kuatkan Iman di dalam dada, jauhkan diri dari godaan-godaan, bisikan setan yang  terkutuk, teguh pendirian, tidak mudah  terombang Рambing ditiup angin sekalipun diterpa  badai  tidak goyah, tetap memiliki prinsip  hidup  nan berwibawa.

Konsisten menjaga karunia Allah Swt, mawaddah wa rahmah, cinta dan kasih  sayang, melandasi pondasi  rumah  tangga.

e.  Bebesi

Bahwa lambang dari sifat ‚Äú Tahan Uji ‚Äú. Bila terjadi di satu ketika,¬† riak-riak kecil, keretakan kecil dalam rumah¬† tangga hal yang¬† biasa, maka¬† bebesi sebagai lambang pesan adat ‚ÄúJadikanlah retak-retak itu sebagai¬† RETAK GADING MEMBAWA UKIR, bukan RETAK PIRING MEMBAWA PECAH‚ÄĚ.

Tak ada suatu rumah tangga pun yang tidak mengalami  riak-riak kecil, gejolak  dinamika rumah tangga, namun  semuanya  itu, Lentung gere kin polok, reget  gih kin leping, leno nume kin  rebah.

f.  Dedingin

Bahwa lambang rumah tangga yang damai, tenteram, sejuk, tidak sering  bertengkar, tidak ribut melulu, dari itu semua  persoalan dapat diselesaikan dengan musyawarah, bijaksana.

Pertengkaran kecil dijadikan pelajaran yang berharga untuk saling mengisi  kekurangan, menambah subur rasa cinta, kasih, dan sayang semakin bersemi.

g.  Celala Bengi

Bahwa pesan adat melambangkan kehidupan bermasyarakat, supel, pandai menyesuaikan diri dengan lingkungan di mana pun berada, menjadi suri teladan di tengah-tengah masyarakat.

Pada masa kini obat-obatan tersedia di mana-mana, pada  zaman dahulu kala obat-obatan susah didapat.

Maka pesan adat,  celala dan dedingin, obat sakit kepala ( uak kin tampal ni ulu ), dedingin dan celala digiling  secukupnya, ditempel ke sebelah kanan dan kiri kepala,  tentu di zaman ini bila jatuh sakit berobat  ke dokter.

Tepung Tawar dilaksanakan pada acara-acara tertentu yaitu :

  1. Tepung Tawar menyambut Presiden, tamu-tamu terhormat lainnya, dan menyambut mempelai tidak pakai mungkur.
  2. Tepung Tawar melepas anak tersayang, buah hati junjungan  jiwa yang akan meninggalkan status lajang ke status berumah  tangga pakai mungkur.
  3. Tepung Tawar turun kesawah atau munebuk buka lahan baru, petawaren di tambah pisang Abu, sesampe dan ditanam ditengah-tengah kebun dengan maksud supaya tawar sedingin.

      

*Pemerhati adat budaya Gayo, tinggal di Jakarta

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

3,627 comments