by

Bur Kelieten, Bintang

Ada tetesan air mata, saat melihat Takengen dari puncak Bur Kelietan, Kecamatan Bintang, Aceh Tengah. Sebuah pemandangan yang tidak tentu semua manusia bisa melihat langsung. Ketika saya melihat negeri bagaikan surga ini,  tanpa sadar terucap dari bibir saya. “subhanallah”.

Ternyata mendapatkan foto seperti yang saudara lihat ini bukanlah semudah membalikan telapak tangan. Kami harus mendaki gunung dengan kondisi terjal, belukar, penuh duri, melalui jalan setapak.

Burkelieten
Burkelieten

 Perjalananya juga membutuhkan waktu selama 13 jam. Otomatis bila sampai kepuncaknya pada sore hari, setelah di start pada saat matahari terbit. Kami harus bermalam di kawasan gunung ini. Tentunya harus bisa melawan dingin yang menusuk tulang. Perlengkapan untuk tidur di dalam hutan wajib dibawa.

Demikian dengan persiapan selama dalam hutan , semuanya harus kiami siapkan.  Mulai dari makanan, obat-obatan, sampai dengan perlengkapan tidur. Lumanyan berat ransel yang kami bawa sampai ke puncak. Rata- rata  tim kami membawa beban ransel mencapai 80 kilogram. Selain perlengkapan untuk memasak dan yang sudah saya sebutkan sebelumnya, juga harus dimasukan air 10 liter, beras, sampai keperlengkapan untuk membalut tubuh. Lumanyan berat, membutuhkan fisik yang harus stamina.

Berjalan mendaki selama 13 jam dengan beban di pundak, cukup melelahkan. Dengan beban di ransel yang lumanyan berat kami istrirahat sejenak ketika makan, atau minum untuk memulihkan tenaga. Perjalanan panjang dengan mendaki diantara semak dan duri kami lalui. Namun rasa lelah itu hilang dan berubah menjadi tetesan air mata haru, ketika melihat Takengen, negeri Gayo, dari puncak gunung ini. Negeri yang sangat indah bagaikan surge.

Dengan ketulusan hati, apa yang saya lihat  bersama tim  Mahagapa, kami kadang kala berlima, berenam melakukan pendakian gunung. Kami memiliki nama sandi sesuai dengan keadaan gunung. Saya kayu kul (kayu besar).  Ada yang kami panggil Gele, Gerupel, Lekap, Beringen, Kelowang, Kuwel Kimpul, semua nama yang kami panggil itu berasal dari hutan.

Apa yang saya saksikan bersama tim Mahagapa dari Bur Kelietan, bagaikan menyaksikan sebuah negeri yang dijangkau awan. inilah Gayo. Keindahan Gayo ini kami dari Gajah Putih (Mahagapa) mempersembahan buat saudara semuanya. Lihat Gayo hasil karya jeptran kami  dari jangkau awan awan.

Bur Keliatan berada di sebelah Tenggara danau Lut Tawar Takengen, merupakan gunung yang menjulang ke langit dengan ketinggian   3000 meter DPL. Gunung dalam pelukan bukit barisan ini, dikenal angker. Namun bila kita datang dengan rasa pershabatan dan membawa misi kedamaian, alam juga akan bersahabat dengan kita.

Meningat Bur Kelieten, saya teringat dengan sepenggal syair Gayo yang dikarang wartawan senior di Gayo.  Syair Bahtiar Gayo membuat saya menitikkan air mata di atas Bur Kelietan. Subhanallah. Ini Syair wartawan senior itu;

Tenareng datu belangi penadi

Lagu serge  ken kite heme

wo urang Gayo ingeti diri

tanoh tembuni ari sedenge

Pulih ko mata cahaya denie

Pulih ko rayoh teger semangat

Pulih ko jiwe ulakmi ko ate

Pulih kekire ingeti manat

Kuuuur semangatmu bumi Linge .

Takengen, 7 September 2015

(Kayu Kul- Irwan Yoga)

Comments

comments