by

Cara Anies Ungkap Metode Mengajar yang “Salah” di Sekolah

Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar dan Menengah Anies Baswedan melakukan sidak di SD Negeri Sukmajaya. Jumat (14/11/2014) Foto: Kompas.com/Robertus Belarminus
Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar dan Menengah Anies Baswedan melakukan sidak di SD Negeri Sukmajaya. Jumat (14/11/2014) Foto: Kompas.com/Robertus Belarminus

Depok | Lintas Gayo – Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah Anies Baswedan menyambangi SD Negeri Sukmajaya di kawasan Parung Serab, Kelurahan Tirtajaya, Kecamatan Sukmajaya, Kota Depok, Jumat (14/11/2014).

Dalam kunjungan ini, Anies menunjukkan bagaimana metode mengajar yang “salah” di sekolah. Anies sempat mengunjungi salah satu ruang kelas siswa SD di sana. [Baca: Ada Sidak Anies Baswedan, Orangtua Siswa Mengeluh Buku Terlambat]

Mengawali perjumpaan dengan para murid, dia memperkenalkan diri sebagai menteri. “Perkenalkan ya, nama saya Pak Anies Baswedan. Saya sekarang bertugas menjadi Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah,” kata Anies, kepada para siswa sekolah.

Anies lantas mengajak siswa-siswi SD di kelas itu belajar berbahasa Inggris. Ia mencoba mengajak salah satu siswa bercakap dengannya. “What is your name?,” Anies bertanya.

Salah satu murid yang diajak bercakap oleh Anies sempat salah paham dengan maksud sang menteri. Ia justru mengulang pertanyaan Anies. Setelah mengerti, murid itu lalu menjawab pertanyaan Anies. “My name is Amanda Riska,” ujar murid itu.

Anies lalu bertanya kepada beberapa murid lainnya yang ada di kelas. Ia menanyakan dua hal. Pertama, kalau sudah besar, murid-murid itu “mau jadi apa”. Kedua, mereka mau “membuat apa” kalau sudah besar.

Banyak anak-anak tahu menjawab pertanyaan “mau jadi apa”. Namun, hampir semua bingung dengan pertanyaan “akan membuat apa”. “Ketika ditanya mau jadi apa, semua bisa jawab. Namun, ketika ditanya mau buat apa, semuanya bingung. Pertanyaan penting buat anak kita, bukan mau jadi apa, tetapi mau berkarya apa,” ujar Anies, setelah keluar ruangan.

“Kita sering mengajarkan anak-anak mengikuti apa yang diajarkan. ‘How are you?’, pasti semuanya jawab ‘I’m fine, thank you‘. Seragam seluruh Indonesia. Anda tanya, ‘what’s your name‘,my name is… Sama semuanya,” kata mantan Rektor Universitas Paramadina ini. (Kompas.com)

Comments

comments