by

Aksi Tanam Pisang di Bintang Gercep Ditanggapi, Pemuda Ketol: Bupati Aceh Tengah Tebang Pilih

Syafriza Gunawan. Ist

Takengon| Lintasgayo.com – Sehari setelah aksi protes jalan rusak yang dilakukan masyarakat Kecamatan Bintang langsung di respon oleh Bupati Aceh Tengah (Shabela Abubakar) dengan mengerahkan Dinas PUPR Kabupaten setempat untuk perbaikan jalan yang rusak parah tersebut.

Melihat hal itu, Pemuda Ketol Safriza Gunawan menilai Bupati Aceh Tengah tebang pilih, karena aksi protes yang sama pernah beberapa kali mereka lakukan namun sama sekali belum pernah ditanggapi secara langsung oleh orang nomor satu di Aceh Tengah itu.

akses Jalan menuju kampung Kekuyang kecamatan Ketol Aceh Tengah. Foto: Ist

“Kami turut mengapresiasi akan kesigapan Bupati Aceh Tengah merespon keluhan masyarakat Bintang, namun disisi kami meras iri kenapa perhatian yang seperti itu tidak pernah diberikan kepada daerah kami dan kami menilai Bupati seperti tebang pilih,” ujar Safriza Gunawan.

Ia pun merasa daerahnya itu seperti dianak tirikan. pasalnya, banyak jalan didaerahnya itu yang keadaannya rusak parah namun hingga kini tidak ditanggapi serius oleh Pemerintah Kabupaten dan belum pernah sama sekali digubris secara langsung oleh Bupati Aceh Tengah.

Jalan Simpang Balik-Blang Mancung, Kampung Buter Kecamatan Ketol Aceh Tengah. Ist

“Hingga kini Bupati selaku pemangku jabatan tertinggi di Aceh Tengah belum terdengar suaranya menanggapi keluhan kami bahkan seperti menutup telinganya”. Ungkap Safriza.

Ia pun mengaku kesal, sebab Kecamatan Ketol merupakan salah satu penyumbang pajak asli daerah (PAD) terbesar untuk Kabupaten Aceh namun nyatanya berbanding terbalik dengan pembangunan yang ada di Ketol.

“Hingga hari ini seakan berbanding terbalik, pembangunan yang ada di Ketol tidak sebanding dengan PAD yang disumbangkan Kecamatan Ketol untuk Aceh Tengah bahkan pada bulan Maret lalu masyarakat Ketol harus secara swadaya menyemen salah satu jalan utama yang rusak,” ucap Safriza.

Ia berharap agar Bupati Aceh Tengah agar dapat bersuara dan memberikan perhatian yang sama seperti halnya yang didapat masyarakat Bintang untuk Kecamatan Ketol.

“Tuntutan yang kami sampaikan selama ini, sepertinya belum mampu dijawab oleh dinas terkait maupun pihak DPRK Aceh Tengah yang bahkan mengingkari perjanjiannya, oleh karena itu kami berharap orang nomor satu di Aceh Tengah itu bisa menjawabnya dengan diperbaikinya jalan kami,” ujarnya.

Diakhir pernyataannya, Safriza pun memohon kepada Bupati Aceh Tengah diakhir-akhir masa jabatannya ini agar tidak diam terhadap penderitaan yang dirasakan masyarakat Ketol.

“Jangan diam Pak, kami (masyarakat Ketol) juga anakmu, yang tentunya membutuhkan belas kasihmu,” tutupnya. (S)

Comments

comments