by

Didong Malang Nasibmu!

Oleh: Iqoni Rahmat Simulo*

DIDONG adalah salah satu kesenian  darah daging rakyat Gayo. Sebuah budaya yang akan diwariskan kepada generasi penerus. Namun mampukah didong bertahan tidak termakan jaman? Saat saya mendengarkan lagu Nasib Seni, dari Teruna Jaya, spontan saya terkejut. Beginikah nasibmu hai seniman?

Saya bertanya kepada ama sambil mendengarkan alunan syair yang sudah ada sebelum saya lahir. “Betake sedihe nasib ni ceh ama?” pertanyaan saya tidak dijawab ama. Tetapi Ama memandang saya, tanpa disadari ada air di pelupuk matanya. Saya tertunduk mendengar syair lagu lama ini. Simaklah baitnya ; Wo ama ine si kuen kiri, kutiro tabi kecerak muyimpang. Gere kesesayang  Mumemenge sebuku ari tukang seni, ari jemenmi sabe berdenang.  Ni pemen kile nge kuwen kiri, turah isapahi  turah ilingang. Mejen tuwen nge kunel isagi, ni sayang pedi gere neh ipanang.Tinjau ku ekonomi, tukang seni paling kurang.Nge teba ku tuyuh bumi entah isi ken rasae senang, sayang.

Saya tak mampu berkata mendengar syair itu. Tertunduk. Memperhatikan Ama yang juga seperti menahan nafas. Saya simak lagi sambungan bait syair didong ini.
Mungenal dana iaran seni, kerne pembanguni torah itunyang gere kesayang .Bier mungerje eceh ken peremi, gere male kukaji ken payah kejang. Itehen sejuk seni urum bengin, wan ari-ari  alas idenang Be.rtehen sejuk nge sara ingi, beden nge letih mata nge ilang.  Kekampanye Golkar PPP, PDI, si tukang seni turun kulapang.  Iberri ongkos mien kendediri, demu buah jari sara baju kutang.

Ya Allah beginikah nasib para seniman di Gayo. Mereka berdendang ihlas, mengeluarkan karangan pilihannya. Saat saya nonton didong tidak terpikir sedikitpun nasib para ceh seperti ini. Ah Teruna Jaya, terima kasih lagu-lagu mu telah membuka mataku.

Simak lagi bait sambungannya ;
Penemah langkah erep enti legih, oya isapih itiroi kurang gere ke sayang.  Waktu mubagi, temol seleseh, karena orom gigih gere naih seimang, gere ke sayang. Kewaktu mangan sipaling sedih entah isi waih rom batang edang. Kero gerenguk lebih, turah ipelih waktu beredang.Ta ulak kuumah nge temul singkih, ni baju poteh nge meh emeh kerlang. Apalagi iemah ken kukuweh, dep rokok poteh nge ibeli perbatang, sayang.

Sempurna penderitaanmu senimanku. Ternyata penderitaan ceh begitu berat, demi  didong, ceh rela  berkorban segala-galanya. Siapakan yang akan memperhatikan mereka ?
Penulis khawatir jika terus-terusan begini, tidak ada lagi yang mau berseni dan tentunya cepat atau lambat , kesenian Gayo yang satu ini akan terancam punah. Bagaimanakah nasib didong Gayo kedepannya?

Jangankan untuk anak dan istri di rumah, untuk diri sendiripun pendapatannya masih sangat kurang. Jika ceh tidak mau lagi menyanyikan lagu khas Gayo itu,  maka Gayo kehilangan identitasnya. Pemerintah dan pejabat hanya menginginkan didong di saat perlu saja, saat tidak perlu terpaksa pemain didong kembali kepekerjaannya yang mayoritas petani dan nelayan.
Apakah nasib para ceh selamanya seperti ini. Siapa yang akan memperhatikan mereka. Ketika ini saya tanyakan kepada Ama, kembali Ama memandang saya dengan tetesan air mata. Inileh Gayomu wen.

*Alumni SMA 4 Takengen (02), tinggal di Kampung Baru Takengen Barat

Comments

comments

News