by

Tambang emas banyak di Aceh Tengah

TAKENGON – Tiga perusahaan nasional dan asing sejak tiga tahun silam melakukan penelitian (explorasi) tambang emas di Kabupaten Aceh Tengah, dan hasilnya memiliki prospek cerah.

Kepala Bidang Energi Sumber Daya Mineral Dinas Perindustrian Perdagangan dan Energi Sumber Daya Mineral Kabupaten Aceh Tengah, Zulfan Diara Gayo, menyatakan dari hasil explorasi ternyata terdapat potensi kandungan emas yang bagus, sehingga perusahaan tersebut akan melanjutkan pada tahap exploitasi.

Banner

Disebutkan, beberapa wilayah Aceh Tengah yanag menjadi titik konsentrasi pertambangan adalah Kecamatan Linge, Bintang, Silih Nara, dan Kecamatan Ketaol.

Di Kecamatan Bintang, sebut Zulfan, PT Linge Mineral Resources mendapat izin ekplorasi untuk 48.143 hektar, Silih Nara PT Sarana Kencana Mineral menguasai dua lokasi masing-masing seluas 9.914 ha dan 9.212 hektar.

Sementara PT Takengon Mineral Resources menempati lahan di Paya Karang, Kecamatan Ketaol seluas 36.000 hektar. “Umumnya perusahaan tambang akan melakukan ekplorasi dengan ekploitasi jika memiliki prospek yang baik dan akan meninggalkan lokasi ekplorasi jika tidak lagi menguntungkan,” kata Zulfan, pagi ini.

Ketiga perusahaan tersebut telah melanjutkan penelitian emas dengan mengurus izin usaha pertambangan (IUP) emas. Dikatakan, selama tiga tahun melakukan ekplorasi, tidak kurang dari Rp150 miliar lebih telah diinvestasikan guna melakukan penambangan dengan pengeboran untuk mengetahui lokasi emas di daerah yang berhawa dingin itu.

Dikatakan, ketiga perusahaan yang telah mengurus izin usaha pertambangan itu adalah anak perusahaan dari Media Grup milik Surya Paloh serta perusahaan Kanada East Asia dan Centurion yang juga dari Kanada.

Meski begitu, lanjutnya, semua perusahaan yang melakukan ekplorasi di Aceh Tengah diikat dengan aturan analisa dampak lingkungan (AMDAL) dalam praktik pertambangan. Selain itu, perusahaan-perusahaan ini juga membayar pajak kepada pemerintah pusat yang nantinya akan dibagi dengan Pemda.

“Kini ada kemudahan administrasi dari pengurusan izin pertambangan. Cukup dengan izin bupati, perusahaan sudah dapat melakukan penambangan dan tidak perlu lagi mengurusnya ke pusat,” kata Zulfan.

Menurut Zulfan, selain emas, Aceh Tengah memiliki sumber daya alam lainnya yang juga belum diolah, seperti energi panas bumi, air dan bahan mineral antara lain seperti, besi, seng, tembaga dan timah. (waspada.co.id)

Comments

comments