by

Hidup Jangan Seperti Babi Dan Kera

Makhluk yang diciptakan oleh Allah swt yang paling sempurna ialah bernama Manusia karena manusia mempunyai akal dan pikiran, bentuk tubuh yang  sempurna, nafsu dan memiliki keistimewaan yang lebih dibandingkan dengan makhluk lain yang diciptakan oleh Allah swt.

Pertanyaannya ialah selaku makhluk yang sempurna apa yang telah kita perbuat pada orang lain sehingga memberikan manfaat pada orang lain, karena kalau hidup sekedar hidup babi dihutan juga hidup, kelau bekerja sekedar bekerja kera juga bekerja kata Buya Hamka….

 Satu kisah yang menarik bagaimana  kita belajar memaknai  hidup dan  berbagi,  dalam  kisah ini  ada sapi memberikan manfaat pada manusia tapi dia tidak mau menjadi kucing, kucing juga memberikan manfaat pada manusia tapi dia tidak mau menjadi tikus, tikus juga memberikan manfaat kepada manusia tapi dia tidak mau menjadi manusia, Lhooooo kenapa bisa tikus tidak mau menjadi manusia ?

 

Mari kita simak kisahnya bersama-sama dalam buku “Hidup Jangan Seperti BABI Dan KERA karangan Abdillah Firmanzah Hasan”!!!

Suatu hari, penduduk rimba berkumpul dalam sebuah perjamuan yang dipimpin oleh singa, si raja rimba. Pertemua itu begitu ramai karena semua penduduk mulai dari hewan yang  jinak hingga buas semuanya di undang untuk mengikuti acara yang diadakan setiap tahun itu.

Raja rimba senang dengan seremoni tersebut, karena  ia dapat melihat kebahagiaan yang dirasakan oleh rakyatnya. Tak ada penduduknya yang bersedih hati dan bermuram durja, semuanya larut dalam kegembiraan. Mereka bernyanyi dan  menari dengan riang. Tatkala raja rimba naik podium, sesaat rakyatnya terdiam untuk mendengarkan titah sang raja.

“wahai rakyatku, apakah kalian semua yang hadir disini merasakan  kebahagiaan?”

“kami bahagia, wahai raja rimba. Tuan bisa melihat sendiri bagaimana kami riang bergembira pada malam ini. “ujar seekor monyet yang diikuti anggukan semua yang hadir.

“kami selalu gembira, wahai raja,” sahut burung rajawali.

“kami tidak pernah bersedih hati, wahai raja,” timpal seekor kijang.

“kami tidak pernah gelisah, wahai raja,” imbuh si kancil.

Raja rimba memang mengamati sejenak  wajah-wajah berseri rakyatnya, namun ia belum yakin sehinga memutuskan untuk bertanya pada beberapa rakyatnya yang hadir.

“Wahai … sapi, bagaimana kehidupanmu saat ini?”

Sapi menjawab, aku sangat gembira dan bersyukur diciptakan menjadi sapi, sehingga dapat membantu manusia menikmati susuku. Dagingku pun banyak mengandung gizi untuk dimakan. Aku senang menjadi sapi daripada menjadi kucing yang hidup dan tidur dikolong-kolong rumah.

Raja pun bartanya kepada kucing, “bagaimana kehidupanmu wahai kucing.”

“aku tidak pernah bersedih dan selalu senang diciptakan sebagai kucing, karena aku makan dengan menangkap tikus yang aku menjadi hama bagi sawah para petani.”

Tikus pun ditanya oleh raja, “bagaimana denganmu wahai tikus?”

“wahai raja aku bersyukur diciptakan Tuhan menjadi seekor tikus, karena dapat memakan sisa-sisa makanan manusia yan terbuang percuma. Aku lebih senang menjadi tikus dari pada manusia.”

Raja rimba heran dengan pernyataan si tikus, lalu ditanya lagi.

“Mengapa begitu?”

Si tikus menjawab, wahai raja rimba, jika aku menjadi manusia tapi tidak memiliki amal kebajikan, maka tidaklah pantas aku disebut menjadi manusia, sebab manusia telah dianugerahi kesempurnaan akal, pikiran dan jiwa. Betapa banyak manusia yang serakah dan membuat kerusakan dimuka bumi? Betapa banyak manusia yang berbuat curang, jahil dan dosa sehingga membuat orang lain sengsara? Tidak raja, aku akan tetap menjadi tikus, sampai kapanpun.

Sapi memberikan manfaat pada manusia dengan  susu dan dagingnya yang lezat

Kucing memberikan manfaat manusia dengan memakan tikus agar sawah para petani aman dari hama

Tikus memberakan manfat manusia dengan sisa-sisa makanan manusia yang dibuang secara percuma

Manusia memberikan manfaat apa ?????

Itulah yang perlu kita renungkan dan pikirkan, bahwa kita hidup didunia ini harus memberikan manfaat kepada orang lain dan  itu merupakan prinsip dalam hidup “hidup berbagi dan memberikan manfaat pada orang lain.” Dan orang yang baik itu ialah orang yang memberikan manfaat pada orang lain, dimanapun kita berada, dimanapun kita hadir kita harus memberikan ketenangan, kedamaian serta manfaat pada orang lain itu baru Manusia yang istimewa yang mempunyai akal dan pikiran. Kalau kita tidak memberikan manfaat pada orang lain, maka  kita sama saja seperti babi dan kera. Bagaimana kehidupan babi dan kera, babi hidupnya hanya membuat kerusakan serta kera serakah, tamak dan  mementingkan isi perutnya.. semoga kita bisa menjadi manusia istimewa yang memberikan manfaat pada orang lain. Amiin….

Husaini Muzakir Algayoni
Husaini Muzakir Algayoni

Husaini Muzakir Algayoni, Kompasianer Dan Kolumnis LintasGayo.com

Comments

comments

News